AIO ASUS A3202WBAK WA382W Core i3 1215U 8GB 256GB W11 WHITE

Gencatan Senjata di Gaza Saat Ramadan Gagal, Israel Menolak!

0 Comments

RedaksiBali.com – Upaya negosiasi gencatan senjata antara Israel dan Hamas di Gaza saat bulan suci Ramadan telah gagal. Israel menolak gencatan senjata tersebut dengan alasan tidak adanya kepastian pembebasan sandera. Negosiasi ini difasilitasi oleh pemerintah Mesir, Qatar, dan Amerika Serikat.

Pada awalnya, ormas militer Palestina, Hamas, telah mengeluarkan seruan untuk gencatan senjata antara Israel dan Hamas sebelum Ramadan. Pemimpin Hamas, Ismail Haniyeh, menyatakan bahwa prioritas utama adalah melindungi rakyat, mengakhiri agresi dan pembantaian, mengembalikan orang-orang terlantar ke rumah mereka, serta membuka cakrawala politik untuk masalah dan rakyat Palestina.

Dalam pidato yang disiarkan di televisi akhir pekan lalu, Haniyeh bahkan menyebutkan keinginannya untuk mencapai kesepakatan dengan Israel guna mengakhiri perang. Ia berharap agar Israel menjamin keamanan penarikan pasukan dari Gaza, kembalinya masyarakat Palestina ke tempat tinggalnya, dan terbukanya bantuan kemanusiaan untuk warga Gaza. Haniyeh juga menyatakan bahwa jika gencatan senjata disepakati, para tahanan Israel akan dipulangkan dengan syarat para tahanan Palestina yang disekap oleh Israel juga harus dibebaskan tanpa adanya serangan militer tambahan.

baca juga ….

Beternak Sapi saat Pandemi

Sementara itu, Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, mengungkapkan bahwa gencatan senjata tidak akan terjadi dalam waktu dekat. Menurutnya, Hamas belum menunjukkan upaya konkret untuk membebaskan para sandera selama negosiasi. Netanyahu menyatakan bahwa tanpa pembebasan sandera, tidak akan ada jeda dalam pertempuran.

Netanyahu juga mensyaratkan agar Hamas menghapus kekuatan militernya dan turun dari struktur pemerintahan di Gaza jika ingin perang berakhir. Ia menjelaskan bahwa tujuan utama serangan Israel ke Gaza selama ini adalah untuk mengembalikan semua sandera yang diambil oleh Hamas saat serangan pada 7 Oktober 2023.

Meskipun demikian, Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, dalam wawancara dengan MSNBC pada Sabtu, menyatakan bahwa ia akan terus berusaha memfasilitasi upaya gencatan senjata antara Israel dan Palestina saat memasuki bulan puasa Ramadan.

Keputusan Israel untuk menolak gencatan senjata ini menunjukkan bahwa situasi di Gaza masih tetap tegang. Konflik antara Israel dan Palestina telah berlangsung selama bertahun-tahun dan telah menyebabkan banyak korban jiwa serta kerugian material yang besar.

Harapan akan tercapainya gencatan senjata yang berkelanjutan dan adanya perdamaian yang langgeng antara Israel dan Palestina masih menjadi impian bagi banyak orang di seluruh dunia. Dalam menghadapi konflik ini, penting bagi semua pihak terkait untuk terus berupaya mencari solusi yang adil dan berkelanjutan untuk menciptakan keamanan dan kesejahteraan bagi kedua belah pihak.

Seiring berjalannya waktu, semoga tercipta kesepahaman dan kesepakatan yang dapat menghentikan pertumpahan darah dan membawa kedamaian abadi bagi rakyat di Gaza dan seluruh wilayah Palestina.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Posts