Keputusan The Fed Pertahankan Suku Bunga AS, Dampaknya pada Investasi Reksa Dana

0 Comments

Keputusan The Fed Pertahankan Suku Bunga mengerek lebih tinggi tingkat suku bunga. The Fed menentukan sikapnya untuk mempertahankan suku bunga acuan pada kisaran 2,25%-5,5%. Keputusan mempertahankan suku bunga oleh the Fed ini menjadi yang kedua kali setelah sebelumnya bank sentral AS tersebut turut mengambil langkah yang sama. Terakhir kali, keputusan the Fed mengerek suku bunga terjadi pada pertemuan FOMC (Federal Open Market Committee) pada 25 Juli 2023.

Catatan kinerja indikator makro yang kuat oleh AS menjadi dalang dari Keputusan The Fed Pertahankan Suku Bunga untuk membawa tingkat suku bunga ke level yang lebih tinggi. Pada periode kuartal III 2023, AS berhasil membukukan pendapatan domestik bruto (PDB) yang tumbuh ekspansif sebesar 4,9% secara year-on-year (yoy). Capaian PDB AS pada periode tersebut pun terhitung berada di atas ekspektasi pasar. Sebelumnya, pasar memproyeksikan PDB AS kuartal III 2023 tumbuh 4,3% qoq. Berdasarkan data dari Biro Analisis Ekonomi AS, belanja konsumen AS tercatat melonjak sebesar 4% dibandingkan kuartal sebelumnya di 2023 yang tumbuh 0,8%. Peningkatan ekspansif belanja konsumen tersebut dikontribusi dari berbagai hal, mulai dari konsumsi perumahan dan utilitas, kesehatan, hingga barang dan kendaraan rekreasi.

baca juga :

Capaian Luar Biasa: Prabowo Subianto Dapat Ucapan Selamat dari 13 Pemimpin Negara

Tarik Bantuan Semen dari Masjid Gegara Suara Rendah, Caleg PKS Buka Suara

Menggali Lebih Dalam: Pariwisata Bali dan Dampak Kesuksesannya

Dampak Kasus Bullying pada Karier Dokter Edwin Tobing

"Komite tetap menetapkan target inflasi di kisaran 2%. Dalam menetapkan kebijakan moneter, komite akan mempertimbangkan dampak kumulatif dari pengetatan moneter, dampak ekonomi, dan perkembangan sektor keuangan," tulis The Fed dalam keterangan resminya pada Kamis (2/11).

Data PDB AS Kuartal II 2023 yang ekspansif mengindikasikan ekonomi AS memiliki fondasi yang kokoh di tengah tantangan eksternal. Kondisi pertumbuhan ekonomi yang solid ini juga pada dasarnya dapat menjadi dorongan positif bagi dunia investasi RI. Pertumbuhan ekonomi yang stabil dan terjaga diharapkan bermuara pada kebijakan the Fed yang bersifat dovish, atau cenderung menjaga suku bunga pada level yang rendah. Ketika suku bunga deposito dan instrumen keuangan yang lebih aman memberikan tingkat pengembalian lebih rendah, investor tentu akan beralih ke instrumen lain yang berpotensi mampu memberikan imbal hasil lebih tinggi, misalnya seperti saham dan obligasi.

Sebagai salah satu produk investasi, reksa dana dapat menjadi pilihan bagi investor untuk berinvestasi di tengah katalis positif dari keputusan the Fed yang tidak mengerek suku bunga pada tingkat lebih tinggi. Reksa dana merupakan produk investasi yang mengumpulkan dana dari investor untuk dikelola oleh manajer investasi secara profesional. Dana tersebut kemudian ditempatkan di berbagai instrumen investasi seperti saham, obligasi, ataupun pasar uang.

Sebagai informasi lebih lanjut bagi investor, berikut adalah deretan produk reksa dana dengan kinerja historis terbaik dilansir dari aplikasi NAVI menurut pantauan Kamis, 2 November 2023.

Reksa Dana Pasar Uang Trim Kas 2 Kelas A: 0,40% (1 bln); 1,09% (3 bln); 2,20% (6 bln); 4,21% (1 thn)

Reksa Dana Pendapatan Tetap: Danamas Stabil: 0,48% (1 bln); 1,38% (3 bln); 2,84% (6 bln); 5,64% (1 thn)

Reksa Dana Campuran: Sucorinvest Premium Fund: -0,38% (1 bln); 0,28% (3 bln); 2,18% (6 bln); 4,78% (1 thn)

Reksa Dana Saham HPAM Ultima Ekuitas I: -4,66% (1 bln); 5,54% (3 bln); 4,43% (6 bln); 0,33% (1 thn)

Reksa Dana Indeks Insight Sri Kehati Likuid - I Sri Likuid: -5,61% (1 bln); -7,05% (3 bln); -5,11% (6 bln); -2,63% (1 thn)

video terkait :

Siplah Umah IT
Umah IT
adaru bhumi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Posts